Strategi Digital yang Efektif Bagi Musisi Pendatang Baru Bersama Spotify

Strategi Digital yang Efektif Bagi Musisi Pendatang Baru Bersama Spotify

Strategi Digital yang Efektif Bagi Musisi Pendatang Baru Bersama Spotify

Strategi digital? Ya sebenarnya ini bukan suatu strategi, karena kalau judulnya membawa embel-embel “strategi…” seolah-olah saya merupakan orang yang ahli alias pakar yang memahami segala situasi. Karena saya hanya ingin sedikit beropini melalui blog ini, mungkin lebih tepat yang bisa dibaca dari judul diatas adalah “langkah-langkah…”

Bagaimana dan dimana harus memulainya?

Sedikit berkisah pada bulan Mei 2018 lalu Warner Music Group secara diam-diam juga bertindak sebagai digital distribution service, bersaing dengan layanan yang sama (distribusi digital) seperti: Tunecore, Distrokid, CD Baby, Ditto, dll. Melalui brand Level Music, Warner Music Group membuka pintu lebar-lebar bagi musisi independen (unsigned artists) dari belahan dunia manapun untuk bergabung dalam jalur distribusi digital mereka. Saat ini Level Music dalam versi beta masih gratis dan tanpa dikenakan biaya apapun. Sementara, hal yang sama juga telah dilakukan duluan oleh raksasa label Universal Music, dengan membuka jalur distribusi digital melalui Spinnup pada November 2016 lalu, dengan konsep berbayar.

Peran aggregator (Level Music & Spinnup) yang dimiliki oleh para ‘raksasa’ label ini, kalau saya melihatnya juga sebagai fungsional A&R (Artist & Repertoire) yang saat ini mungkin dianggap sudah kurang berperan. Sejak maraknya konsep musik digital dan berubahnya pola-pola di industri, kini musisi tidak perlu repot-repot datang ke perusahaan rekaman dengan membawa materi proposal dan menawarkan demo berupa kaset atau CD misalnya.

Kembali ke topik utama di atas, langkah efektif apa saja yang harus dilakukan bagi musisi pendatang baru supaya bisa lebih dikenal di era maraknya pengaliran musik (music streaming) saat ini? Cukup menggunakan Spotify! Spotify adalah layanan pengaliran musik (music streaming) yang berasal dari Swedia, dan pada bulan Oktober 2018 ini tepat menginjak berumur 10 tahun. Oya, tips ini bisa saja tidak hanya terkait dengan pendatang baru, mungkin saja ada solois atau band (superstar, established) yang mandiri dan terus ingin melakukan kegiatan pemasaran bisa memaksimalkan Spotify.

Mengapa harus Spotify?

Spotify Q3 2018

Spotify Q3 2018

Beberapa alasan dan faktor yang jadi pertimbangan menurut pendapat saya, Spotify yang per data 30 September 2018 ini melaporkan:

  • memiliki 191 juta pengguna aktif
  • memiliki 87 juta pelanggan berbayar
  • terdapat lebih dari 40 juta lagu
  • tersedia lebih dari 3 milyar playlist
  • diakses di 65 negara

Spotify juga memiliki berbagai layanan dan dukungan yang sangat menarik dan selalu penuh inovasi bagi musisi. Mengutip dari blog resmi For the Record yang selalu update dengan cepat, sebagai berikut:

Layanan ini baru tersedia secara terbatas untuk musisi-musisi independen di Amerika Serikat. Jadi kita bisa langsung mengunggah konten lagu secara langsung ke Spotify tanpa harus melalui pihak ketiga. Jika kalian mewakili artis langsung atau sebagai manager artis, cukup dengan melakukan klaim profil website artis, akun Twitter, dan akun Instagram. Untuk mendapatkan undangan Spotify for Artists bisa daftar disini.

Untuk keperluan mengunggah konten ke Spotify, pastikan dan siapkan juga kriteria sebagai berikut:

  1. Fail lagu dalam format: WAV, WAVE, atau FLAC (16- atau 24-bit, sample rates 44.1kHz)
  2. Format WAV dan WAVE adalah PCM
  3. Album art: 1600 x 1600px format PNG atau format JPEG
  4. Nama-nama kolaborator: pencipta lagu, artis pendukung, produser, dll.
  5. Data ISRC (International Standard Recording Code)

Oya, nantinya layanan Spotify for Artists juga bakal terintegrasi dengan layanan DistroKid, merupakan layanan distribusi musik digital. Jadi ketika mengunggah langsung konten ke Spotify secara bersamaan bakal terhubung juga dengan platform musik lainnya: Apple Music, Deezer, Amazon Music, Pandora, dll. Semua ini bisa terjadi karena Spotify telah membeli saham ‘minoritas’ di DistroKid.

Co.Lab adalah semacam serial event yang difasilitasi dan didesain oleh Spotify, menghubungkan antara talenta/artis dengan berbagai pihak terkait seperti perwakilan perusahaan rekaman, promotor musik, konsultan kreatif, dll., dimana dalam setiap pertemuan yang diadakan membahas tema-tema yang terkait dengan bisnis musik terkini.

Masih dalam tahap versi beta, adalah layanan yang diperuntukkan bagi para publisher, untuk analisa secara global untuk lagu, album, hingga pencipta lagu, daftar putar (playlist), dll.

Daftar putar atau playlist yang dimiliki Spotify ini menurut saya adalah paling fenomenal. Begitu ‘menusuk hati’ menurut saya atau istilahnya gue banget… berbagai genre dalam berbagai suasana dan gaya, mulai dari sajian bangun tidur hingga menjelang beranjak ke peraduan (Mager Parah, Songs to Sing in the Shower, IndieNesia, Late Night Jazz, Generasi Galau, Deep Focus, Kopikustik, Confidence Boost, Relax & Unwind, Old School Metal, Indofolk, dll.).

Bagaimana cara mengajukan lagu atau album kita masuk ke dalam daftar putar Spotify dan bisa diterima tim editorial? Simak dua video berikut ini:

 

 

Dengan adanya berbagai macam pilihan media, saat ini untuk menarik ‘perhatian’ bisa dibilang cukup sulit. Yang perlu kita lakukan adalah konsisten dan fokus di ‘satu tempat’, melakukan promosi efektif, dan selanjutnya biarkan karya lagu yang “berbicara”…

Dan sayapun sangat berharap ada layanan musik nasional alias dalam negeri yang nantinya bisa tumbuh berkembang seperti Spotify. Mimpi dan harapan saya, suatu saat layanan LangitMusik – Telkomsel yang menjelang berumur 9 tahun bisa mengikuti jejak-jejak kreatif Spotify yang penuh dengan inovasi dan bisa lebih berkembang dengan cepat.

Setuju kan kalau kita mendukung sepenuhnya layanan musik lokal yang sepenuhnya memberikan support bagi musisi dalam negeri? Oya, mungkin saja tulisan saya selanjutnya di blog ini bakal terkait dengan LangitMusik.

Foto: SG Creative

Pengelolaan Data Demografi Penggemar Musik

Pengelolaan Data Demografi Penggemar Musik

Pengelolaan Data Demografi Penggemar Musik

Pengelolaan Data Demografi Penggemar Musik (PDDP Musik) judul yang saya berikan dalam tulisan blog kali ini, setelah saya terinspirasi membaca satu artikel minggu lalu yang merilis berita kerjasama antara layanan pengaliran musik (music streaming) Spotify dengan Nielsen yang merupakan perusahaan riset global.

De.mo.gra.fi /démografi/ yang mengacu pada KBBI berarti: ilmu tentang susunan, jumlah, dan perkembangan penduduk; ilmu yang memberikan uraian atau gambaran statistik mengenai suatu bangsa dilihat dari sudut sosial politik; ilmu kependudukan.

Informasi demografi dari penggemar musik ini mungkin kita belum melihatnya sebagai kesatuan “big data” yang sebenarnya merupakan ‘aset’ yang sangat berharga. Big data yang salah satunya bersumber dari konten media sosial, gambar digital dan video, pembelian dan transaksi daring, twit, telepon seluler, dll., semuanya bisa dimanfaatkan, diolah, disimpan serta bisa dianalisa dalam beragam bentuk format. Tentunya tidak hanya berkaitan dengan demografi.

Terkait dengan pengelolaan data fan atau penggemar ini, ternyata Metallica juga tidak mau ketinggalan untuk pemanfaatan-nya. Bekerjasama dengan Spotify, Metallica menggunakan data pengguna Spotify untuk menentukan ‘setlist’ lagu di tiap konsernya di masing-masing kota yang berbeda. Dengan membaca dan mengolah data ini sebelum mereka tampil di London, Paris, ataupun Swedia misalnya, pihak Metallica jadi lebih memahami lagu apa yang sering diputar dan paling diminati di tiap kota. Realisasinya adalah terdapat perbedaan ‘setlist’ lagu-lagu Metallica saat konser di tiga kota tersebut.

Jika kita melihat playlist Spotify “Top Tracks of 2017 Indonesia”, dari urutan 50 lagu tersebut terdapat: Payung Teduh – Akad, Armada – Asal Kau Bahagia, Rizky Febian – Cukup Tau, Payung Teduh – Untuk Perempuan Yang Sedang Di Pelukan, dan Jaz – Kasmaran. Saya tidak mengetahui apakah dari daftar artis-artis ‘top’ tersebut pihak label rekamannya, manajemen artis, atau si artisnya sendiri, sudah memanfaatkan data digital yang berhubungan dengan penggemar? Misal melihat pertimbangan dari sisi demografi si-user: faktor usia, lokasi, pendidikan, dll., yang kesemuanya bisa menjadi tolak ukur untuk melihat potensi daya beli atau besarnya pasar dari para penggemar musik tersebut.

Menurut data dari pihak Spotify Asia tahun 2017 lalu, orang Indonesia mendengarkan musik setidaknya tiga jam dalam sehari dan termasuk yang gemar membuat daftar putar (playlist). Dan terdapat tiga momen utama yang jadi puncak bagi banyak orang mengakses layanan pemutar musik daring, yaitu:

  • saat pagi hari ketika berada di jalan
  • setelah makan siang
  • di atas jam 9 malam saat hendak beristirahat di rumah

Dalam era kemajuan teknologi informasi saat ini, dengan modal data digital tersebut, selain urusan manajemen artis/label rekaman yang dituntut untuk lebih kreatif, menurut saya hal ini juga bisa menjadikan peluang bagi tumbuhnya “boutique agency”, semacam agensi kreatif atau konsultan skala kecil yang akan membantu musisi-musisi yang sudah mapan ataupun pendatang baru untuk menyasar penggemar (segmentasi – IMHO) agar lebih fokus dan untuk memberikan service ataupun content yang lebih pas bagi para penggemar. Hal yang juga penting adalah bagaimana dengan data yang diolah tadi si musisi beserta manajemen-nya tadi bisa menarik calon sponsor ataupun investor. Intinya musisi perlu terus berinovasi dan berkreasi dengan memanfaatkan data digital.

Dari semua hal ini, kesimpulan yang mau saya sampaikan adalah: memanfaatkan dan mengolah data untuk terus “jualan”. Saya bukanlah orang yang merupakan ahli strategi pemasaran ataupun pandai untuk ‘berjualan’, tapi saya mau terus belajar terkait pengelolaan big data ini.

Ayo kita kelola secara baik data yang ‘bertebaran’ ini…

 

Foto: William Krause

Spotify Indonesia

15966418065_ca394409ba_b

Selamat datang, Spotify Indonesia

Akhirnya yang ditunggu-tunggu bakal tiba… Begitulah kiranya ungkapan yang paling tepat untuk menyambut kedatangan layanan musik streaming yang berasal dari Swedia, Spotify, yang bakal bisa diakses di Indonesia mulai tanggal 30 Maret 2016.

Pada hari Minggu sore kemarin, kabar tersebut diberitakan melalui akun Twitter @SpotifyID, akun Twitter resmi Spotify Indonesia, akun yang sebenarnya telah dibuat sejak Agustus 2011 jauh sebelum Spotify masuk ke wilayah Asia: Malaysia, Singapura, Hongkong pada Juni 2013, selanjutnya menyusul Taiwan dan Filipina pada April 2014. Demikian juga hal ini diinformasikan melalui akun Facebook Spotify.

Saya sendiri sudah menggunakan layanan musik ini sejak hampir tiga tahun lalu. Awal pertama melakukan akses Spotify, karena belum bisa diakses di Indonesia, dengan menggunakan bantuan VPN baik di desktop ataupun mobile, kemudian baru pada Mei 2014 mulai mencoba sebagai premium subscriber alias pelanggan berbayar US $10 tiap bulannya, dimana saya membeli voucher premium yang bisa di-redeem, sampai dengan sekarang.

Tidak dipungkiri saya langsung jatuh cinta pada akses pertama dengan Spotify. Jauh sekali perbedaan yang saya rasakan saat mengakses platform yang hampir sama seperti: Deezer, Beats Music, bahkan dibandingkan dengan yang terkini Apple Music, sementara Tidal? (hi-fi sound quality? I don’t even care!)Spotify is soundtracking my life! Itu ekspresi yang paling tepat dan agresif terkait layanan musik ini. Mulai dari kita bangun tidur, beraktifitas di kantor, menjelang sore, saat di perjalanan balik ke rumah, hingga saat kita mau beranjak ke tempat tidur, Spotify memberikan pilihan playlist beragam yang bisa disesuaikan dengan mood kita saat itu. Mau berapa puluh juta lagu semuanya ada dan bisa dicari di layanan musik ini. Bahkan kadang saya merasakan lost in the digital era, karena sampai bingung mau mendengarkan lagu apa lagi 😊. Keunggulan bagi pengguna premium salah satunya adalah layanan playlist bisa di-unduh untuk didengarkan secara offline.

Berbagai pengalaman dengan layanan musik yang sudah hadir di lebih 58 negara ini, sering saya share di akun Twitter. Terakhir mengenai fitur Spotify Running, rekomendasi lagu secara medley sesuai dengan tempo saat berlari, yang diakses menggunakan smartphone. Jadi misalnya saat saya berolahraga pagi lari-lari kecil, sambil buka aplikasi Spotify di smartphone, si aplikasi mendeteksi berapa tempo kecepatan lari kita. Nah dari situ, kemudian disesuaikan sajian playlist dari Spotify. Untuk experience & interface saya sudah coba Spotify di semua format mulai iPhone, Android, OS X, hingga Windows PC, tidak ada yang mengecewakan.

Saya berharap semoga layanan ini tidak terkendala dengan syarat-syarat PSE (Penyelenggara Sistem Elektronik) asing yang buka di Indonesia, seperti halnya yang terjadi pada Netflix, yang digaungkan pihak Kemkominfo beberapa waktu lalu. Juga seperti dikatakan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, yang menyatakan sikap tegas kepada semua penyedia layanan over the top (OTT) yang beroperasi di Indonesia. Semua harus berbentuk usaha tetap (BUT) jika ingin melanjutkan layanannya.

Oiya karena saking ‘cintanya’, terhitung sudah tiga kali saya coba apply pekerjaan di Spotify via Spotify Singapore. Mulai dari Account Manager – Label Relations (Jan. 2014), Music Editor Indonesia (Des. 2015), kemudian Account Manager – Label Relations Southeast Asia (Mar. 2016). Belum ada yang tembus 😄.

Goodluck, Spotify Indonesia!

Kredit foto: PhotoPin

Integrasi Layanan Musik Streaming di Mobil

spotoyo

Spotify + Toyota

Tanggal 7 Januari 2016 pagi kemarin hampir secara bersamaaan netizen nampak ramai dengan ‘hebohnya’ layanan Netflix yang mulai bisa diakses di Indonesia. Netflix adalah layanan streaming dari Amerika untuk film dan serial TV.

Saya tidak akan membahas soal Netflix ini, tapi saya ingin sedikit menulis soal konsep layanan musik streaming yang bisa terintegrasi dengan kendaraan roda empat alias mobil. Semenjak saya menggunakan dan mencoba beberapa layanan musik streaming internasional beberapa tahun lalu (mobile & desktop), mulai dari Spotify, Deezer, Rdio (RIP), Guvera, dll., saya berwacana kira-kira bagaimana bila layanan model ini bisa ‘ditanam’ di dalam satu jenis kendaraan pribadi. Saya pikir mereka yang sedang berkendaraan di jalan, di saat macet ataupun sedang berpacu, mungkin sudah jenuh dengan konsep radio FM saat ini. Memutar kepingan audio CD di mobil pun sudah jarang dilakukan bagi sebagian orang.

Saya berharap bahwa ada pengembang ataupun startup lokal yang memiliki konsep membuat layanan musik streaming dengan jumlah katalog lagu yang besar (puluhan juta lagu) dan bisa menciptakan satu perangkat yang built-in di dalam mobil, katakanlah perangkat itu terpasang di mobil kebanggaan nasional dan idaman semua kelas menengah kita, yaitu Toyota Avanza.

Berbicara mengenai platform, bisa menjadi pertimbangan: daripada harus memulai dari awal membangun sistem dan harus merintis kerjasama dengan perusahaan-perusahaan rekaman ataupun publisher karena berkaitan dengan konten dan katalog lagu, mungkin akan lebih mudah jika kita bisa langsung bekerjasama dengan penyedia layanan tersebut yang memang sudah established. Misal bekerjasama langsung dengan pihak Deezer, Spotify atau Guvera sebagai penyedia layanan konten.

Menyebut Toyota Avanza disini bukan tanpa alasan. Seperti kita semua ketahui bahwa mobil ini ‘merajai’ dari waktu ke waktu. Sepanjang Januari-September 2015, Toyota Avanza terjual sebanyak 91.828 unit atau menyumbang 38,9 persen pada penjualan Toyota Astra. Belum kita melihat varian lainnya seperti Toyota Kijang Innova yang terjual 36.512 unit. Bagi pihak Astra, layanan musik streaming ini mungkin bisa dijadikan sebagai add-on untuk tiap varian-nya.

Berbicara soal model bisnis yang ditawarkan adalah si startup tadi bekerjasama dengan satu produsen mobil nasional. Di dalam setiap penjualan unit mobil baru, sudah tersedia perangkat layanan musik streaming ini dimana bisa ditawarkan layanan tersebut gratis/trial selama 1 bulan sampai dengan 3 bulan. Untuk selanjutnya setelah masa trial tersebut habis, pembeli unit mobil tersebut bisa berlangganan setiap bulannya baik melalui berlangganan secara online, transfer bank ataupun membeli kode voucher melalui diler atau tempat layanan purna jual kendaraan tersebut yang ada hampir di setiap kabupaten/kota di seluruh Indonesia. Atau bisa juga dibuat opsi layanan musik streaming dengan model freemium alias beriklan. Konsep ini juga bisa ditawarkan ke para pemilik mobil sejenis yang beredar sebelumnya.

Layanan musik ini belum termasuk paket data tentunya, jadi harus dijalin juga kerjasama dengan pihak penyedia layanan/provider internet yang sudah memiliki jaringan mumpuni dan mobile di seluruh nusantara untuk akses streaming.

Mungkin kita bisa hitung dengan berandai-andai dari hasil kerjasama tersebut, diluar biaya layanan data. Sebagai permulaan katakanlah ada 40% pembeli unit mobil Avanza baru tertarik untuk berlangganan. Jadi bisa dikatakan ada hampir 35.000 pengguna disini, dengan membayar biaya langganan musik streaming per bulan Rp 100.000,- misalnya, bisa mengakses dan memutar sekian puluh juta lagu. Dengan ‘jualan’ total sekitar Rp 3.500.000.000,- tiap bulannya, silahkan berhitung sendiri bagaimana untuk breakdown-nya 🤑.

Yang utama, jangan lupakan hak-hak musisi, para pencipta lagu dan para pemilik hak cipta yang ada di katalog tersebut tentunya ✌🏼.